Indonesia Youth Dream dan Aku Part 1

asyiknya pergi ke jogja. waah bisa ketemu orang baru nih yang keren-keren prestasinya. bisa nambah sertifikat nasional nih. bisa jadi travel...

asyiknya pergi ke jogja. waah bisa ketemu orang baru nih yang keren-keren prestasinya. bisa nambah sertifikat nasional nih. bisa jadi traveler juga! mau pamer juga ah ke temen-temen. bisa jalan-jalan ke jogja. sendiri. bisa belajar mandiri. ini saatnya aku mandiri! selama ini pergi sama ayah-mama terus. kapan aku mandirinya?

itu khayalan saya saat pertama kali membaca pengumuman seleksi Indonesia Youth Dream. saya pikir inilah momen yang tepat buat saya belajar mandiri. buat saya mempersiapkan masa depan. saya nggak bisa terus-menerus bergantung sama ayah-mama untuk pergi keluar. inilah momennya. Tuhan udah ngasih makanan, tinggal saya makan aja!

tapi kemudian saya ketawa, jangan mengharap yang tinggi-tinggi sampai lolos seleksi, lah. udah lengkap aja formulir+esai itu udah waw banget. FYI, saya ini orangnya punya rencana yang besar tapi susah realisasikannya. saya sering pengen ikut lomba nulis tapi akhirnya ngga saya tulis karna malas.jadi, untuk yang kali ini harapan terbesar saya adalah dapat menyelesaikan essay dan formulirnya. itu aja udah keren banget rasanya.sekalian belajar, pertama kali buat esai.

dan seperti yang saya duga, hingga seminggu sebelum pendaftaran di tutup, saya belum juga buat apa-apa. formulir cuma saya isi setengah. tapi khayalan-khayalan itu masih menghantui saya. khayalan untuk datang ke jogja, bertemu teman baru, dan lain-lain. hingga hari penutupan. saya berhasil buat esai 250 kata tapi isinya absurd banget.belum lagi pertanyaan-pertanyaan di formulir yang butuh usaha keras untuk menjawabnya

"apa yang membuat kamu merasa pantas dan layak menjadi delegasi terpilih Indonesia Youth Dream 2015?"

saya ingin menjawab. tidak ada, maaf saya tidak layak tapi sepertinya itu terlalu pesimis. akhirnya saya pasrah (malas,red) dan memutuskan untuk membiarkan formulir itu di antara formulir-formulir lain yang tidak berhasil saya selesaikan.

esok harinya saya buka lagi halaman IYD.lalu, entah mata saya yang salah, atau memang waktu pendaftaran di perpanjang, yang pasti ternyata saya salah. penutupan masih 15 hari lagi. saya mengucek-ngucek mata untuk memastikan. benar. setelah itu saya jadi semangat lagi. dua ratus lima puluh kata yang saya tuliskan itu saya lanjutkan lagi, sampai 500 kata

untuk kemudian saya hapus lagi.

saya benar-benar semangat, jadi saya cari-cari artikel yang mendukung dan semoga artikel itu dapat memberikan inspirasi bagi saya untuk menuliskan esai ini dengan baik. saya masih belum menemukan judul, tema saya tentang pendidikan. saya terus cari contoh esai yang baik tapi esai saya masih tidak terisi.

ah, saya bosan lagi. saya tinggalkan lagi esainya sampai 3 hari. lalu di hari ketiga jam 9 malam, saya mendapat inspirasi melalui berita. kata "radikal" saya gunakan untuk judul esai saya. entah kenapa selanjutnya penulisan esai mengalir begitu aja. esai akhirnya selesai. formulir juga saya kerjakan malam itu. akhirnya saya tidur jam dua malam. tapi saya puas. saya sudah menyelesaikan formulir dan esai! saya kirim berkasnya, lalu saya tidur.

setelah itu saya tak pernah memeriksa halaman IYD di facebook lagi. menyelesaikan formulir dan esai itu aja udah bagus, pikir saya. nggak akan lolos lah. apalagi saat saya membaca salah satu status admin IYD bahwa pendaftarnya ada 1.258 orang. saya cuma tertawa aja. yang dipilih cum 100. gimana nama saya bisa ada di sana coba? udah esainya juga gitu doang lagi.

hari-H. saya lagi liburan bareng keluarga ke Berastagi (daerah perbukitan di Medan, kalau di Jawa ya semacam puncak Bogornya Medan lah). biasanya saya ngga main internet melalui laptop kalau liburan. tapi entah kenapa saya internetan pakai laptop. dan tulisan pertama yang saya baca di Facebook adalah : Pengumuman peserta yang lolos Indonesia Youth Dream 2015. dan ternyata, pesertanya jadi 120 orang. saya download berkasnya sambil tertawa. sebenarnya saya juga nggak ngerti kenapa saya akhirnya download pengumuman itu, padahal saya udah ngga berharap. ya cuma pengen liat aja gitu, nama-nama yang lolos itu. tapi semakin lama anehnya saya semakin deg-degan. aneh sekali. padahal kalau ikut seleksi/lomba saya ngga pernah deg-degan nunggu pengumuman. dan ketika berhasil terbuka dokumennya saya langsung refleks mencari nama saya di bagian paling bawah. tapi saya melihatnya juga sambil ketawa, untuk apa saya lihat pengumuman itu? pikir saya. tapi jantung saya langsung mencelos ketika menemukan sekilas nama Ulfah di dokumen itu. saya lihat lagi untuk memastikan, memang nama saya! saya langsung melompat dari kursi. jujur perasaan saya jadi nano-nano. antara senang dan bingung. kok bisa ada nama saya? ini gak salah kan? tapi kemudian perasaan senang menguasai saya. saya lolos!

indonesia youth dream dan aku
sumber: dok. pribadi

kemudian saya teringat, ternyata masalah belum selesai. bagaimana cara meminta izin pada mama dan ayah? apa diizinkan? saya belum pernah ikut yang beginian. kakak dan abang juga belum. saya juga gak ngira bakal lolos. tapi, kalau udah lolos masa' saya mundur karna ngga dapet izin?

bersambung di Part 2

You Might Also Like

0 comments

Flickr Images