Jalani Hidupmu Sendiri

Gue jadi inget ketika temen gue bilang ke gue “fah kita sebenarnya kebalik. Kau pendiem gini mana cocok di IPS. Harusnya kau di IPA. Aku yan...

Gue jadi inget ketika temen gue bilang ke gue “fah kita sebenarnya kebalik. Kau pendiem gini mana cocok di IPS. Harusnya kau di IPA. Aku yang cerewet kek gini harusnya di IPS” dan aku Cuma ketawa menanggapi apa yang dia katakan. Bukan Cuma sekali orang bilang kaya gitu. Faktanya, dulu di SMA aku masuk IPA karena terpengaruh kata-kata guruku, hasil tes psikologi dan pendapatku sendiri. dulu aku pernah nanya ke guruku “menurut bapak, saya cocoknya masuk IPS atau IPA ya pak?” dan dia ngejawab “kalau orang kaya kamu sih cocoknya di IPA”. Lalu ngga beberapa lama kemudian hasil tes psikologiku juga keluar dan kertas itu bilang berdasarkan hasil tesku itu, aku lebih cocok di IPA. Aku yang tadinya udah terpikir akan masuk IPS jadi mikir “iya ya, tontonanku aja national geographic sama BBC gitu. Itu kan tontonan orang IPA. Kayaknya aku lebih cocok di IPA deh” dan akhirnya, saat questioner pilihan kelas dibagikan, aku yang udah sempet nulis pilihanku di kelas “IPS Unggulan” akhirnya Snya malah kuhapus, dan jadilah gue berpetualang di dunia “IPA unggulan”. Kesalahan yang ngga bakal gue lupain seumur hidup.



Dan setelah menjalani hidup ‘yang salah’ itu, gue sadar akan suatu hal. Jangan banyak kemakan omongan orang, karena pendapat orang tidak selalu jadi yang paling benar. Kaya ada 7 milyar orang di dunia ini, dan pasti punya pikiran yang beda-beda. gue ga perlu ngikutin mereka semua. Ikutin aja apa kata hati aku. Ketika aku akhirnya ngikutin kata hati aku, aku langsung terpikir “ya, ternyata aku cocoknyaa di IPS. Bodo amatlah kata orang apa. Pokoknya kuliah nanti aku harus masuk IPS” dan terbukti, aku bener-bener bahagia ngejalanin hidup sebagai anak ips. Bukannya gada lagi yang bilang “lu kok pendiem tapi di ips sih” ya tapi selama gue seneng dan bersyukur sama hidup gue sendiri, it’s no matter lah what people say. Yang penting gue happy. Sekarang gue juga tau kalau gue ternyata bener-bener suka di IPS dan jadi anak IPS ga musti banyak omong. Malah, ga banyak omong itu penting juga loh sebenernya untuk menghindari kata-kata yang ga penting keluar dari mulut kita. ngurangin dosa, ngurangin musuh juga, kan?

1 Februari 2017
#30DWC Jilid 4 hari ke-1

You Might Also Like

0 comments

Flickr Images