Sedikit Cerita Tentang aku (?)

Oke, mungkin ada sebagian teman yang menganggap saya kurang sekali bercerita tentang diri saya sendiri. ya karena emang menurut saya ga ada hal yang menarik yang bisa saya ceritakan tentang diri. kesibukan saya juga itu-itu aja, ga menarik. cuma memang ada satu pertanyaan yang sebenarnya saya tau jawabannya tapi saya ga mau jawab bener-bener ke temen-temenku sekalipun saya ngerasa deket. dan pertanyaan ini bukan aja saya dapet sejak dari kuliah aja, tapi dari SMA! gila parah kenapa sih kalian kepo banget sama sayaaa? semisterius itukah saya? pertanyaan itu kira-kira bunyinya selalu begini :



kenapa gambarnya ini? gatau bagus ajasih. sumber : s3.favim.com



"fa, emangnya kau ga pernah suka sama cowo ya?" ketika sampai di Nangor, logat dan pemakaian katanya berubah jadi gini

"ah kamu mah batu, ga ada basic bapernya sih! pasti ga pernah suka sama cowo"




Nah sebagian besar diri saya selalu berperang mendengar kata-kata semacam ini. setengah bagian diri ini ingin sekali mengklarifikasi dan jadi curhat yang totaly curhat bener-bener ngebongkar semua rahasia yang ada selama ini. tapi sebagian lagi ngelarang banget, kaya dia bilangnya "jangan fa! jangan! jangan!" gitu. dan itu juga ada alasannya jadi, buat teman-teman yang penasaran, saya akan membuka sedikit sudut pandang saya mengenai masalah teman hidup ini.




Jadi, sejak SMP itu entah kenapa saya udah mikir kalau saya hanya akan benar-benar menjadi pasangan untuk satu orang.bukan dua, bukan tiga, apalagi empat. itu juga berarti kalau saya pun akhirnya akan pacaran, saya ingin pacaran itu terus berlangsung sampai kami jadi teman hidup. kalau seandainya saya punya mantan pacar dan suatu hari ketika saya sedang berjalan dengan pasangan saya lalu si mantan pacar ini datang, menurut saya kondisinya bakal sangat tidak menyenangkan dan merusak kebahagiaan saya dan pasangan. yah, begitulah pemikiran saya saat SMP dulu. sekarang udah ga gini banget sih mikirnya, tapi berhubung udah cukup dewasa, yaa mikirnya ga ke pacaran aja tapi yang untuk jangka panjang juga.




Tapi eits, bukan berarti karena saya sudah berprinsip begitu saya jadi ga pernah suka sama cowo, ga punya basic suka sama cowo, dan segala sangkaan yang sekarang sedang kalian pikirkan tentang saya. saya sering baper, kadang suka biasa, kadang juga sukanya luar biasa. nah tapi bedanya saya, kalaupun saya suka, saya tidak akan menceritakan rasa suka saya ke semua teman dekat saya. karena, saya sebenarnya tipikal orang yang amat kritis dan tidak gampang percaya kepada orang lain walaupun sudah saya anggap sangat dekat sekalipun. jadilah hanya orang-orang tertentu, yang insyaallah bisa menjaga rahasia saya yang mengetahui perkara rasa suka-suka saya sama lawan jenis ini. mungkin karena sangat amanahnya teman-teman saya ini sampai akhirnya cerita saya suka sama cowo tertentu tidak pernah bocor ke teman-teman yang lain dan dengan gaya saya yang pura-pura dicuekin, temen-temen saya sukses tertipu dan langsung berpikir "wah ulfa pasti ga pernah suka sama cowo"



Nah, itu mengapa orang orang tidak pernah tau siapa lelaki yang sedang mengganggu kehidupan saya. sekarang, saya juga ingin menjawab, kenapa ulfa kelihatannya cuek banget sama cowo dan ngga baper? kalau memang benar kamu baper pasti keliatan fa! guys, perlu aku klarifikasi. aku gampang baper sumpah. dibaikin dikit aja aku langsung baper biasanya. kadang sampe jadi suka beneran. tapi aku berusaha mematikan rasa kalau memang rasa itu aku anggap ga terlalu penting dan memang aku rasa ga penting. kenapa? karena aku berfikir daripada aku harus baper sama cowo yang belum tentu menyukai aku, lebih baik aku memperbaiki diri aku sendiri dulu, bener-bener memperbaiki karena aku sendiri juga masih punya banyak kekurangan. nanti kalau kami memang berjodoh, aku amat yakin Allah akan dekatkan kami. aku juga sebenarya masih sering minderan sama diri aku sendiri. jadi aku masih berusaha untuk menerima kekurangan yang ada pada diriku dan mencoba merawat diriku sendiri dulu.




kalau aku baper pada seseorang cowo, aku selalu merasa bersalah pada mama dan ayahku. berani-beraninya aku baper sementara ayah sama mamaku yang udah kasih segalanya buat aku eh akunya biasa aja sama mereka. juga merasa bersalah sama diriku sendiri. karena belum tentu juga jodohku itu manusia, kalau kematian gimana? kemarin juga aku udah cerita soal pesawatku yang kena turbulensi yang menurutku paling parah yang pernah aku rasain sampe-sampe aku ngerasa bakal mati. terus ada saat aku berpikir kalau "aduh fa, jadi gini? barusan kau mikirin cowo yang kau suka terus tiba tiba kau mati. apa ga berasa konyol gitu? akhir hidupmu kau lagi nonton film china sambil sesekali mikirin doi" entah menurut kalian bagaimana, kalau menurutku itu konyol. karena setelah itu aku langsung ngerasa bodoh banget kalau aku beneran mati setelah sebelumnya nonton film china dan ngayal soal cinta-cinta begitu. ih!



sekarang pertanyaan lain (sungguh kalian teman yang baik dan kepo!) kenapa ulfa ga suka make up? kan udah kuliah? untuk yang ini, aku mau sedikit bijak ah ngejawabnya wkwk. jadi gini, sebenarnya walaupun kalian lihat dari luar itu aku orangnya suka kepedean maksimal, ga jelas, berani aja gitu ngomong, sebenarnya itu ngga semua bagian dari diri aku. ada quote yang pernah bilang "kalian sudah benar-benar akrab ketika kesunyianpun tidak mengusik kalian" jadi, kalau aku masih banyak omong, terkadang itu berarti aku masih mencoba untuk nyaman sama kalian haha *apasih. balik lagi ke topik. jadi, sebenarnya itu aku orang yang punya kepercayaan diri yang rendah dan minderan parah. aku gatau kenapa aku sekarang masih sering banget sampai di titik dimana aku pada akhirnya selalu bertanya "ya allah kenapa aku diciptain begini? kok aku bodoh kok aku lola" walaupun hal itu udah jauh lah berkurang dibandingkan saat masa labil dulu tapi ada saatnya aku mempertanyakan itu lagi,lagi, dan lagi. buat kalian para wanita yang ada di luar sana, mungkin cara menghilangkan pertanyaan itu adalah dengan make up, ya? aku menghargai pendapat kalian tapi aku punya pendapat sendiri sih. kalau menurut pandangan aku sendiri, make up ga membuat aku lebih cantik, make up di aku itu membuat aku semakin ga pede karna pada hakikatnya make up dibuat untuk menutupi kekurangan yang ada pada diri si pemakai seperti bibirnya yang kurang merah pake lipstik jadi merah, matanya sipit pake eyeliner jadi besar, atau ada bekas jerawat di tutup pake concealer jadi wusss ngilang gitu. itu namanya bukan memperbaiki cuma menambal. yang namanya di tambal itu ga bisa ilang, cuma ditutupi doang jeleknya sama sesuatu yang ada di atasnya. nah menurut pandangan aku sendiri itu sama sekali bukan solusi untuk diriku yang peminder ini. kalau aku make up malah itu berarti aku ga pede dengan diri aku yang apa adanya, aku mencoba menutupi kekuranganku yang harusnya aku terima sebagai bagian dari diri aku. kalau udah kaya gitu mah sampai negara api menyerang juga aku ga akan pernah bersyukur. makanya daripada memulai untuk belajar make-up, belakangan ini aku telah memutuskan untuk lebih dahulu belajar untuk menerima kekurangan aku, kekurangan kulitku, pokoknya aku berusaha untuk mencintai bahkan bekas jerawatpun yang ada pada wajahku. kalau aku sudah mencapai itu, baru aku bisa belajar make up. tapi kalaupun gitu sebenarnya aku lebih milih untuk fokus ke skincare sih daripada make up. intinya yang penting akunya sehat, kulit mah walaupun ada bekas jerawat ada jerawat maupun komedo tapi tetap bagus karena setiap hari kena wudhu *eaaaa





nah tapi ada juga yang nanya "fa, tetep aja kau cewe kan masaan gamau make-up an. jangan jangan yag diatas itu ngeles lagi. gini ya fa, kalau cewe itu udah suka sama cowo pasti jadi belajar make-upan, merawat diri dan lain-lain." aku ga kelihatan kaya cewe cewe yang suka ngerawat diri ya wkwk. aku terkadang suka coba-coba juga sih, tapi biasanya aku cuma tahan pake make-up 2 hari aja. udah gitu abis itu bosen. anti ribet sih aku wkwk. ya aku sering khawatir sih soal ini, tapi biasanya kalau udah ngadu sama yang punya alam semesta jadi lebih enakan gitu. yaudah itu aja jawabnya wkwk *apasih.




pertanyaan terakhir untuk hari ini : tipe romantisme gimana yang kau suka *ya allah ampuni ulfa ya allah kenapa pertanyaannya gini amat, salah ulfa apaaa?*




kalau kalian mau tau tipe romantisme yang aku suka itu kalian bisa baca Cahaya cinta pesantren, Rantau 1 muara, atau kau, aku dan sepucuk angpau merah. novel-novel itu sedikit banyaknya menceritakan bagaimana aku memaknai sebuah kata 'suka' atau 'cinta'. tapi ngga seluruh maknanya sama. jadi gini, aku orangnya itu anti ribet dan gasuka yang berlebihan. kedua pernyataan itu aku sebut bukan tanpa alasan. banyak kisah-kisah cinta yang aku dengar itu rumit banget menurutku sampai sampai si pelaku utama ga sanggup untuk menyeimbangkan kehidupannya sendiri padahal hidup itu bukan soal cinta sama lawan jenis aja. masih ada ayah, ibu, saudara kandung, keluarga terdekat dan sahabat-sahabat yang tentu harus kita urusin. jadi kalau sudah begitu, tentu gaya romantisme sinetron indonesia, india ataupun film-film anak SMA ga cocok dengan tipe kisah cinta aku. dan karna pun aku ga suka yang berlebihan, entah kenapa pada akhirnya aku suka kalau pasanganku itu nanti bukan orang yang akan aku anggap sebagai pacar, tapi aku anggap sebagai teman. jadi aku akan bercerita tentang aku, kehidupanku dan mimpi-mimpiku ke dia itu tanpa canggung. ga usah terlalu ada romantismenya sih, karena biasanya yang romantis banget itu ngga awet. aku pengen selamanya, jadi aku pengen yang sederhana tapi indah *eaaaaa. kalau kepribadian dia juga terserah. yang pendiem sok aja yang ribut juga oke wkwk. yang penting yaa dia melengkapi kekurangan aku dan aku ngelengkapin kekurangan dia. dia bisa ngerti bahasa aku dan aku ngerti bahasa dia. dia terima aku yang heboh, dia pengertian dan perhatian ke keluargaa. oh iya satu lagi, tanggung jawab dong. kalau boleh kita nanti jadi kaya gen halilintar gitu hehe. pengennya rame, tapi ya itulah aku juga mesti memperbaiki diriku dulu kalau mau yang kaya gitu. pokoknya mudah-mudahan nanti kami bisa bekerjasama untuk membuat hidup kami berdua indah dan bahagia. mudah-mudahan idealismeku ngga terusak karena dewasa ya.




udah deh, segini dulu tulisannya. udah mulai kacau nih isinya wkwk. makasih sudah membaca sapai akhir!




N.B. : di akhir tulisan aku baru sadar kalau ada dualisme kata disini, ada yang pakai aku ada yang pakai saya. maafin ya. males ngeditnya biarin ajadah gitu wkwk