Si Pelit dan si Ringan

Aku punya seorang teman, sebut aja namanya Ringan. kenapa Ringan? karena menurutku doi itu orangnya baik banget dan tangannya itu ringan ...

Kehidupan
Aku punya seorang teman, sebut aja namanya Ringan. kenapa Ringan? karena menurutku doi itu orangnya baik banget dan tangannya itu ringan banget buat ngasihin orang lain sesuatu yang sebenernya dia sendiri juga butuhin. pokoknya doi inspiratif banget deh buat aku walaupun kami satu kelas cuma selama setahun karena aku pindah ke Unpad yaa.

Sebelum ketemu doi itu aku orangnya pelit level parah, aku ga bener-bener ngerti maksudnya "jangan mau jadi tangan dibawah tapi jadilah tangan diatas" terus memang uang jajanku itu ga banyak berkurang. karena selain pelit ke orang lain aku juga pelit ke diriku sendiri! jadi kaya mau jajan sampe laper banget pun aku masih mikir "jangan jajan faa sayang duitnya, entar lagi juga pulang kerumah! tahan dulu deh lapernya" gitu. itu kalau pelit ke diriku sendiri. kalau pelit ke orang beda lagi. "faa aku mager nih, mau ke kantin kan? beliin aku roti dong" "punya kaki kan? masih sehat kan? jalan aja sendiri!" terus kalau temen-temen ulang tahun juga aku sering mager ngasih kado karena mikir "ah belum tentu jugasih dia bakal ngelakuin hal yang sama ke aku.dia juga keknya pelit. buat apa ngasih ke dia" pokoknya dulu aku pelit level tinggi lah. Buat sifatku yang dulu ini jangan ditiru yaa guys, aku nyeritain gini cuma buat pembelajaran aja hehe. intinya aku itu pelit parah dulu.

Tapi, semuanya berubah sejak aku ketemu dengan si Ringan

First impression aku ketemu sama si Ringan ini orangnya cuek banget. Dia berasal dari kabupaten Sibolga, which is sooo jauh dari Medan tapi yaa berhubung itu kampungnya Ayah aku jadi aku bisa cari topik aja kalau lagi ngomong sama dia. contohnya "eh rumahmu di sibolga mananya? opung aku juga tinggalnya di sibolga" terus dia bakal ngasih tau letak rumahnya. ya gitu-gitu ajasih awal perkenalan.

Nah makin lama kenal sama dia juga aku makin tau dalemnya dia lah kan ya. Dia anak Bidikmisi yang aku tau sih uang bidikmisi itu terbatas banget dan cairnya sering ga tentu. uang kiriman dari orang tuanya juga ga lancar setiap bulan. Jadi otomatis dia punya trik-trik sendiri untuk beli makan. salah satunya adalah dengan beli ikan satu ikannya dibelah dua, setengah untuk siang dan setengah lagi untuk malem. untungnya dia selalu dapet kiriman beras dari ibunya jadi kalau buat nasi dia bisa free.

Singkat cerita, aku jadi akrab sama doi. aku sering main ke kosannya (aku sempet ngekos setengah semester), dia sering main ke kosan aku. dia juga taulah akhirnya aku gimana, maksudnya yaa aku orangnya terkadang masih khilaf juga nyeritain orang, sering emosian, dia juga tau kalau uang jajanku itu cukup buat beli buah sendiri, beli jajan, makan ikan dll itu masih cukup banget. Tapi yaa walaupun kaya gitu sebelumnya aku ga pernah ngasih apa-apa ke dia. ya aku maen ke kosannya, dia juga dateng ke kosan aku tapi aku belum pernah neraktir dia yang macem-macem. karena waktu itu aku mikirnya "buat apasih traktir traktirin orang, belum tentu juga nanti dibales sama dianya. nanti uangku habisnya sia-sia lagi" gitu. duh parah banget aku ya.

But, Di suatu hari yang cerah, dia tiba-tiba nelpon aku disaat aku lagi mager-magernya di kosan, dan dia bilang "ul, aku pengen masak mie lah. aku dateng ya ke kosanmu? biar masak masak kita" katanya. aku yang emang lagi gada kerjaan nge-iyain aja. aku sih mikirnya kami bakal bareng pergi ke pajak (FYI, kalau belum tau, di Medan itu Pasar disebut dengan Pajak, ya. jadi jangan salah paham hehe) dan beli bahannya semua barengan karena yaa lokasi Pajak itu di depan kosanku banget. Tapi ternyata sangkaanku sungguh beda.

Daaaan ternyataahhh dia sudah membeli semua peralatan masaknya. dia bawa mie bihun, cabe giling, daun bawang sampe bawangnya udah dia beli semua sendiri. "kau belinya dimana? kapan?" kutanya. "tadilah sambil jalan hehe" terus dia ngeluarin sesuatu lagi dari tasnya. 

itu apel.dan jeruk. 1 jeruk, 2 apel. 

"nih apel, untukmu" katanya.

"lah ngapain beli apel? kan mau masak bihun" aku bilang ke dia.

"ya gapapa lagi pengen aja hehe. jeruknya cuma kebeli satu, bagi dua ajaya hehe" katanya lagi, santai banget kaya gada beban

Mungkin dia bisa santai sih, tapi untuk beberapa detik, aku terdiem sambil ngeliatin dia. untuk level orang sepertiku yang level pelitnya dewa, itu sesuatu banget, ngeliat orang yang musti pakai tips dan trik buat ngatur makan sehari-hari aja bisa beliin orang lain buah, yang buahnya juga bukan buah yang murahan, apel lagi, yang perbijinya aja mungkin belasan ribu. buat dia bisa dipake makan satu hari. kalau seandainya waktu itu aku jadi dia, mungkin aku lebih milih buat nyimpen itu apel buat dimakan sendiri. satu hari setengah apel, mayan kan buat 4 hari bisa makan buah mahal.

Dan semakin lama lagi aku kenal dia, aku tersadar sendiri kalau dia lebih banyak neraktir aku dibandingkan aku neraktirin dia. kalau dateng ke kosannya itu aku selalu disungguhin kerupuk, kalau gada ya dia beli diluar. terus kalau makan besar di kosannya dia, aku selalu dikasih gratis nasi. dan nasi itu gapernah aku bayar, kerupuknya juga, ya gitu juga kadang kalau dia beli buah dia ngasih ke aku. kalau aku nolak dianya marah. akhirnya aku gapernah berani nolak kalau dia ngasih sesuatu ke aku.

Terus puncaknya pas dia tau aku mau pindah kampus, dia ngasih sesuatu ke aku. yang padahal waktu itu sebenernya aku minta novel aku balik coba, sekalian minta dia dateng ke pesta nikahannya kakak aku. aku sih cuma minta dia buat dateng, dan dia memang dateng. terus pas balikin novel dia ngasih bungkusan. tapi kok bungkusannya besar banget? pas aku buka, isinya ada novel aku, kado buat kakakku, dan.. kado buat aku. isinya frame bingkai foto dan udah ada foto kami bareng.

Ah, mungkin buat kalian aku lebay ya. tapi ya memang aku makin tertohok sendiri. sebenernya aku ga pernah ngasih apa-apa ke dia. tapi dia selalu ngasih banyak hal sama aku, di keadaan yang sebenernya dia sendiri juga butuh uang itu. aku tau kondisi dia gimana. tapi dia toh gapernah ngeluh sama kondisinya dia dan malah dengan santainya ngasih banyak hal ke aku, orang yang pelitnya minta ampun dan bahkan ga ada jaminan bahwa aku akan melakukan hal yang sama kaya dia kalau aku berada di posisinya dia. Aku semenjak itu jadi nanya sendiri, sebenernya aku ini sepelit apa sih? aku selama ini cuma mikir kalau pelitnya aku ke diriku sendiri dan ke orang lain itu supaya aku bisa menghemat uang yang aku pikir bakal berguna di masa depanku nanti. dan juga tadinya aku mikir kalau aku baru mau nraktir orang lain nanti aja, pas aku udah sukses. tapi sekarang aku malah jadi berpikir "lah emang aku suksesnya kapan? dan kalaupun aku sukses, emang yakin aku bakalan ngebales ataupun sempet neraktirin orang-orang yang aku anggep berharga? bakal bisa emangnya?"

Terus aku mikir lagi "apa sepamrih itukah aku? selalu minta balesan atas setiap perbuatan baik yang aku lakuin buat orang lain? kalau gitu sebenernya aku ga tulus dong?" aku inget pernah ngasihin temenku kado dulu banget waktu masih kelas satu SMA, yang tujuan aku ngasih kado itu juga supaya dia juga bakal ngasih kado ke aku pas aku ulang tahun. tapi ternyata ngga. Dan aku juga inget waktu aku SD, aku sering banget ngerayain ulang tahunnya temen-temen aku tapi ternyata ulang tahun aku sendiri mereka ga ngerayain. terus gara-gara itu semua aku jadi males ngasih kado, jadi males buat sekedar ngasih ucapan selamat ulang tahun ke orang lain karena mikirnya "alah, entar aku ngasihin mereka kado, ngucapin ulang tahun heboh heboh ke mereka toh nanti mereka gabakal juga inget ulang tahunnya aku" dan aku baru sadar setelah bertemu si ringan, kalau aku orang yang pamrih banget dan jarang ikhlas kalau ngelakuin sesuatu.

Si Ringan ini juga membuat aku ingat dengan ayahku yang notabenenya kisah kuliahnya juga mirip dengan kisah si ringan (dari desa juga, merantau untuk kuliah dan cukup kesulitan dalam hal ekonomi tapi allhamdulilah sekarang ekonomi ayahku berkecukupan dan semoga ringan masa depannya juga akan begitu amin) dan ayahku juga bermental sama persis dengan si Ringan. tangan itu selalu diatas jangan pernah dibawah. tapi mentalku beda. aku sebelum bertemu ringan sangat suka yang namanya gratisan, cuma pengen ngambil kalau hal itu gratisan, kalau dikasih orang, dan kalau aku berbuat sesuatu dan ga dibales ya marah. sampe aku pernah bilang gini ke ayahku, waktu itu lebaran "yah, dateng kerumah om Adi sering sering yah kalau lebaran biar THRnya banyak hehe" (btw nama adi itu nama samaran, pokoknya Om Adi ini salah satu temen ayahku yang kaya banget, dia kaya punya perusahaan koran gitu, rumahnya gede dan jamuan yang dikasih ke kami juga banyak banget waktu lebaran itu, waktu itu aku masih SMP kelas 1 dan aku dikasih THR 200.000 sama Om Adi.) "dek, ayah ga pernah ngajarin adek gitu ya. dateng kerumah orang cuma karena duitnya. jangan kaya gitu lagi ya dek" dan semenjak itu memang aku gapernah diajak kerumah Om Adi lagi sama ayah. tapi waktu itu aku gasadar maksud ayah apa. setelah ketemu sama Ringan, aku baru ngerti, kalau saat itu ayah sedang berusaha menghilangkan mental tangan dibawahku. aku-harus-belajar-untuk-jadi-orang-yang-tangannya-diatas. tangan diatas lebih mulia daripada tangan dibawah. dan si Ringan, jelas lebih mulia dari diriku.

Postingan ini ngga bermaksud untuk mendewakan si Ringan. Ringan juga manusia, dan selayaknya manusia lainnya, dia punya kekurangan, juga punya kelebihan. aku mau nyeritain kelebihannya si ringan, dan kekuranganku, supaya bisa jadi pelajaran buat kalian yang baca. mungkin sekarang aku masih belum bisa jadi sebaik Ringan, tapi aku merasa sudah lebih banyak berubah semenjak bertemu si Ringan. aku harap kalian juga, setelah membaca cerita ini, hehe.

You Might Also Like

0 comments

Flickr Images